Jumat, Januari 21, 2022
BerandaHikmahMenaklukkan Kekerasan

Menaklukkan Kekerasan

spot_img
spot_img

Menaklukkan Kekerasan

 

Oleh : Fahmi AP Pane

 

Pemerintahan Islam laksana lautan hikmah tak bertepi. Salah satu bukti, ketika Amirul Mukminin, Umar bin Khattab, dinasihati dengan kata-kata yang tajam oleh seorang nenek. Saat itu, Umar bahkan dihentikan di tengah jalan.

Setelah saling mengucap salam, si nenek berkata, ”Wahai Umar, dulu kamu dipanggil Umair di Pasar Ukkaz ketika bergulat dengan pemuda lain. Tak lama kemudian, kamu dipanggil Umar, dan kini jadi Amir Al Mukminin (pemimpin orang-orang beriman). Maka, bertakwalah dalam memimpin.”

Mendengarnya, pengawal Umar, Jarud al Abdi, tersinggung. Barangkali, dia merasa upaya mengingatkan masa lalu seorang kepala negara yang kelam dan penuh kekerasan adalah sebuah penghinaan.

Sebaliknya, Umar tidak marah. Kepala negara itu hanya butuh beberapa kalimat untuk meredakan kemarahan dan kekerasan aparatnya. ”Biarkan beliau Jarud. Tak tahukah engkau siapa dia? Dialah Khaulah binti Hakim yang perkataannya didengar Allah. Karena itu, Umar lebih wajib mendengarnya.”

Khaulah memang bintang dalam surat Al-Mujadilah setelah suaminya men-zhihar-nya (menyatakan istri serupa ibu). Firman-Nya, ”Sungguh Allah telah mendengar perkataan wanita yang mengajukan gugatan kepada kamu (Muhammad SAW) tentang suaminya.” (QS 58: 1).

Begitulah, hebatnya kuasa kepala negara. Dia mampu mencegah kemungkaran aparat hanya dengan perintah lisan. Sebab, berkuasa berarti mengayomi rakyat dan nanti mempertanggungjawabkannya di akhirat. Berkuasa untuk menolong yang lemah dan dizalimi agar tidak lagi dianiaya. Berkuasa bermakna mencegah yang kuat merobek-robek jiwa, kehormatan, dan harta yang lemah. Semuanya, mendatangkan pahala dan ridha-Nya.

Pemerintah yang adil adalah golongan pertama yang mendapat perlindungan di hari kiamat saat tiada perlindungan kecuali dari-Nya (HR Bukhari). Apalagi, di masa Islam, relasi penguasa dengan rakyat adalah hubungan persaudaraan dan kasih sayang, bagaikan ayah dengan anaknya, laksana penggembala dengan gembalaannya. Penguasa bahkan senang dikritik karena bisa mencegahnya berbuat dosa.

Jika tidak dilakukan pencegahan dan penghentian kekerasan oleh siapa pun, terutama oleh aparat negara, maka tanggung jawab terbesar berada pada pemegang kekuasaan terbesar. Jika kezaliman yang menimpa hewan yang jauh dari ibu kota dan penguasa tidak mengetahuinya saja akan ditanyai Allah di akhirat, apalagi jika kezaliman itu menimpa banyak manusia dan telah diketahui penguasa serta rakyat banyak.

Bukankah Umar menyatakan dirinya takut jika seekor kambing di Sungai Furat, Irak, kelaparan? Imam Sufyan Ats-Tsauri menegaskan, ”Seperti Firaun menghancurkan Haman (menteri Firaun), maka Haman-lah penyebab binasanya Firaun.”

Sumber: republika

Menaklukkan Kekerasan

 

spot_img
spot_img
spot_img
Artikulli paraprakMemulai Perubahan
Artikulli tjetërMencari Harta Halal
RELATED ARTICLES
spot_img

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

spot_img
- Advertisment -spot_img

Most Popular

Panduan Ngaji Merdu Indah dan Tartil Komplit Sampai Bisa , KLIK GAMBAR
Panduan Ngaji Merdu Indah dan Tartil Komplit Sampai Bisa , KLIK GAMBAR

Recent Comments